07:18 WIB
Minggu, 26 Oktober 2014
Kamis, 22 September 2011 20:47 WIB

Merokok Di Ruang Ber-AC Bisa Sebabkan Kematian

Karta Raharja Ucu
Dilarang Merokok
Dilarang Merokok

JAKARTA, Jaringnews.com - Di setiap ruangan ber-AC, biasanya ada tulisan 'Dilarang Merokok'. Ternyata tulisan tersebut bukan sekedar hanya 'tempelan' belaka. Mungkin banyak yang mengira larangan tersebut karena ruangan ber-AC tidak ada ventilasi udaranya. Tetapi ternyata resikonya jauh lebih besar dari itu, yakni bisa menyebabkan kematian.

Tak percaya? Begini penjelasannya.

Cara kerja AC adalah meniupkan udara melalui tabung pendingin. Bila kelembaban udara terlampau dingin, uap air dalam udara akan diembunkan dan tertinggal sebagai tetesan air di belakang mesin. Udara kering dan dingin lalu diembunkan melalui penapis debu dan bau ke dalam ruangan. Untuk membantu sirkulasi udara, AC memanfaatkan kipas angin.

Nah, merokok dalam ruangan yang ber-AC berarti merokok dalam ruangan yang tertutup. Ini bukan hanya membahayakan bagi si perokok, tapi juga semua orang di dalam ruangan yang ikut menghirup udara tercemar asap rokok (nikotin, tar dan karbon monoksida).

Sirkulasi udara di ruang ber-AC sangat terbatas. Pernafasan perlu udara sehat, segar dengan kandungan oksigen dan pembuangan udara produk metabolisme tubuh CO2 (karbon monoksida) lancar terbuang jauh keluar dan jangan sampai terhirup lagi.

Lalu kenapa sangat berbahaya bila membakar rokok di ruangan ber-AC? Anda pasti tau bila AC mengandung gas freon. Ya, freon (chlorodifluoromethane) yang ada pada AC ditemukan secara tak sengaja oleh Henry Du Pont pada Perang Dunia II. Du Pont adalah ilmuwan yang tugasnya mengembangkan senjata kimia untuk digunakan pada PD II.

Awalnya, senjata kimia yang saat itu beredar belum juga memuaskan Du Pont, sehingga ia bereksperimen membuat senjata super maut dengan menggabungkan berbagai gas-gas mematikan. Saat alat itu dipresentasikan dengan memasukan para tahanan di kamar gas dan diberi gas hasil percobaanya, namun ternyata para tahanan tidak tewas.

Kepalang malu, ia pun mengambil sisa gas ciptaannya lalu disemprotkan sembarangan. Anehnya, objek yang disemprotkan gas itu malah menjadi es atau membeku. Dari sinilah ia tau gas ciptaannya saling menetralisir satu sama lain dan bisa digunakan untuk mendinginkan. Ia pun menyempurnakannya menjadi gas pendingin.

Namun, gas tersebut memiliki kelemahan, karena gas tersebut juga bisa berpisah lagi. Bila terkena panas, gas tersebut menjelma menjadi gas beracun dan kembali menjadi gas mematikan sesuai sifat awalnya. Berangkat dari sanalah mengapa ruangan ber-AC harus steril dari pembakaran rokok, karena panas rokok cukup untuk membuat gas freon terurai alias bisa menjadi mematikan. So, orang yang berada di ruangan AC yang rata-rata tertutup bisa mati keracunan.

Masih berani merokok di ruang ber-AC?

(Kru / Kru)

Berita Terkait

  • Tidak ada berita
Diurutkan berdasarkan:
Jumat, 29 Maret 2013 20:18 WIB
Duasatu

wah ternyata gawat ya jadinya

Sabtu, 14 September 2013 13:51 WIB
Heendher

Nice artikel Gan

Senin, 9 Desember 2013 08:46 WIB
wahyu

Benar sekali. Sayangnya banyak orang awam maupun yang berpendidikan tinggi, yang masih tetap merokok walau pun di dalam ruangan ber-AC.

Berikan komentar anda:

Masukan kode dibawah ini
  
  • Terpopuler
  • Terkomentari